Pages

Jumat, 25 November 2011

pandawa dan kurawa


Prabu Anom Duryudana atau Suyudana, memiliki Permaisuri Dewi Banowati, putera Prabu Salya, Raja
Mandaraka dengan Dewi Pujawati Setyawati. Dari Dewi Banowati, Duryudana memiliki putera, seorang
anak laki laki bernama, Raden Lesmana Mandrakumara dan seorang anak perempuan, bernama Dewi
Lesmanawati.

Sebenarnya kalau  kita mengikuti perjalanan sejarah Pandawa Kurawa, kita merasa kasihan  pada Pandawa. Kurawa memang bertindak kejam, mereka dengan mudah mengingkari undang undang atau aturan aturan yang ada di negara Astina,  mereka dengan  mudah mengambil alih kekuasaan negara Astina, dan berhasil mengusir Pandawa  dari Astina bahkan dari negaranya sendiri Indraprasta. Semuanya terjadi dalam permainan dadu yang di adakan oleh Patih Sengkuni.

Mereka begitu  tega  merampas harta Pandawa sampai habis,  sampai sampai Pandawa kehilangan martabat, sampai sampai masing masing pribadi Pandawa dan Dewi Drupadi  menjadi tarohan. Pandawa sampai sampai dilucuti pakaian  yang dipakai, hingga hampir hampir mereka telanjang.Terlebih lebih Dewi Drupadi mengalami nasib yang tragis, ia ditelanjangi oleh Dursasana. Namun Batara Wisnu melindunginya. Setiap pakaian yang dibuka oleh Dursasana, selalu ada penggantinya, sehingga Dursasana gagal melucuti Drupadi.  Pandawa  menjadi bulan bulanan Para Kurawa.

Kesengsaraan Pandawa yang seperti itu tadi, ternyata  baru merupakan tahap awalnya saja. Setelah itu Kurawa memaksa Pandawa harus menjalankan masa buangan selama 13 tahun. Hukuman buang itu akan di ulang, apabila selama hukuman, ketahuan para Kurawa,

Apakah yang terjadi sebenarnya pada keseratus orang Kurawa, sehingga berbuat kejam pada Pandawa,sehingga menjadikan  penderitaan yang amat luar biasa ini.

Para Kurawa berbuat sedemikian rupa karena kesengsaraan pula yang dideritanya.

Pertama Kurawa merasa berhak menjadi raja, karena Drestarastra ayah mereka putera sulung.Prabu Abiyasa. Namun Drestarastra mendapat halangan dengan adanya Undang Undang yang mengharuskan Drestarastra kehilangan haknya sebagai raja, karena kebutaannya. Dewi Gendari, ibu dari Kurawa mendapatkan suami yang tidak diinginkannya.

Dalam kehidupan sehari hari, mereka juga tidak bisa mengimbangi kepandaian Pandawa.dan juga dalam berebut simpatik dengan rakyat Astinapura.

Saat saat Kurawa mendapat tekanan perasaan sedemikian, mestinya ada seorang tokoh yang membimbing, sehingga mereka akan berlaku baik kepada Pandawa. Namun pembimbing itu bernama Sengkuni.Pamannya.  Patih Sengkuni, adalah yang menentukan watak dan perangai para Kurawa. Patih Sengkuni seorang yang culas, jadi Patih saja, dengan cara yang licik, ia melakukan usaha pembunuhan pada Patih Gandamana, namun Gandamana selamat. Tetapi Gandamana tidak mempertahankan kedudukannya sebagai patih Astina, malahan  mengundurkan diri dari kepatihan Astina pada jaman Prabu Pandu Dewanata.

Para Kurawa memang tidak bisa bersaing dengan Pandawa.Misalnya,Pertama dalam berebut mencari wahyu Cakraningrat, antara Abimanyu dari pihak Pandawa dan Lesmana Mandrakumara, dari pihak Kurawa, ternyata Abimanyu yang mendapatkannya. Juga wahyu wahyu lain, Pandawa yang selalu mendapatkannya, antara lain, Wahyu Makuta Rama, dsb.

Lesmana Mandrakumara, Putera Prabu Suyudana,  sebagai Pangeran Mahkota Astina, ternyata tidak memiliki jodohnya. Berkali kali Prabu Suyudana melamarkan gadis untuk menjadi istri Lesmana Mandrakumara, namun selalu  gagal. Dengan Dewi Siti Sendari, gagal, dengan Dewi Pregiwa juga gagal, juga dengan Pregiwati pun gagal. Memang tidak memiliki keberuntungan juga.

Dan "kemalangan" berikutnya, terjadi juga pada Prabu Suyudana, Permaisurinya yang bernama Ratu Banowati, konon oleh sebuah versi diceritakan, bahwa sebelum kawin dengan Prabu Suyudana, sudah mengandung anak Arjuna. Sebenarnya Banowati dan Arjuna sudah saling jatuh cinta. Mereka saling mencintai. Ketika Banowati mendapat lamaranan dari Prabu Suyudana. Banowati  menolak,karena Banowati sudah mempunyai pilihan sendiri yaitu Arjuna. Namun ayahandanya, Prabu Salya bersikeras kalau Banowati harus kawin dengan Prabu Suyudana, Raja negara besar dan kaya raya. Sedangkan Arjuna, cuma seorang Adipati. Lagi pula Prabu Suyudana waktu melamar kakaknya Banowati, yaitu Surtikanti dahulu, gagal,karena di jagal oleh Suryaputra, apa sekarang mau gagal lagi.  Maka alangkah malunya, Prabu Salya, kalau sampai kali ini lamaran Prabu Suyudana pada Banowati  gagal lagi. Maka dengan sangat terpaksa, Dewi Banowati  dikawinkan dengan Prabu Suyudana, dalam  acara yang diselenggarakan dengan meriah. Walaupun dalam hati Banowati ia tidak merelakan dirinya menjadi istri Suyudana. Kemalangan Prabu Suyudana yang mendapatkan Banowati tentu saja lebih menyakitkan Banowati dan Arjuna, karena cintanya telah dipisahkan oleh Prabu Suyudana.

Untuk menyelamatkan anak Arjuna dengan Banowati, Arjuna meminta pertolongan pada Prabu Kresna. Dengan bantuan Prabu Kresna, maka setelah  dilahirkan, segera ditukar dengan anak jin yang dicipta menjadi manusia, yang nantinya di beri nama Lesmana Mandrakumara. Sedangkan anak Arjuna  dari Banowati, yang ternyata seorang perempuan.di ikutkan di Pertapan Ngandongsumawi, menjadi anak Dewi Manuhara, yang kebetulan bersamaan waktunya melahirkan seorang anak perempuan, maka anak Arjuna dengan Banowati dijadikani saudara kembar Endang Pregiwa, diberi nama Endang Pregiwati.
Dursasana, satria Banjarjungut, mempunyai istri Dewi Saltani putera Adipati Banjarjungut, Dari Dewi Saltani
Dursasana mendapatkan seorang putera, bernama, Durcala. Durcala tewas oleh Gatutkaca, ketika Gatutkaca mendapatkan Aji Narantaka, dan Durcala, sebagai korban pertama Aji Narantaka.Kejadian tadi terjadi sebelum Perang Baratayuda. Durcala juga disebut  Dursala.

Dalam persenjataan,  Kurawa  hanya memiliki beberapa senjata andalan. Senjata pusaka yang dikenal,dimiliki oleh Adipati Karna, berupa senjata Kunta Wijayandanu, Kala Dite, Aji Kalalupa dan Aji Balasrewu.

Aswatama memiliki senjata panah Nracabala.

Prabu Jayadrata memiliki Kyai Glenggam dan gada Rujakbeling.

Resi Bisma memiliki  aji Tameng Wesi, dan Pendita Durna memiliki pusaka panah Nracabala dan

Cundamanik juga aji Danurwenda.

Dursasana, dengan keris bernama kyai Barla, sebuah keris besar dan panjang.

Dengan persenjataan yang tidak terlalu banyak itu, Prabu Suyudana merasa prihatin. Karena persenjataannya

lebih banyak di miliki Pandawa dari pada yang dimiliki Kurawa.Maka Prabu Suyudana  sangat mengharap

Prabu Salya, mertuanya dan Prabu Baladewa kakak iparnya  bisa bergabung dalam perang Baratayudha.

Prabu Salya memiliki Aji Candrabirawa, dan Prabu Baladewa, memiliki pusaka Kyai Nanggala dan Alugara. Prabu Salya

sebenarnya mau bergabung dengan Pandawa, namun dengan tipu daya Para Kurawa, Prabu Salya terpaksa bergabung

dengan Kurawa, terlebih lebih semua menantunya adalah pendukung Kurawa. Sedangkan Prabu Baladewa, adalah

pendukung Kurawa.

Andaikata Prabu Baladewa bergabung dengan Kurawa, maka tidak ada satupun Pandawa yang bisa mengalahkannya.

Melihat keadaan itu, maka Prabu Kresna mencari akal, agar hal tersebut tidak terjadi. Maka dimintanya Gareng untuk menantang berkelahi kepada Prabu Baladewa. Prabu Baladewa menjadi marah ketika Gareng menantang berkelahi dengan Prabu Baladewa. Disaat itulah Prabu Baladewa lengah, ia melemparkan pusaka Nenggala ke arah Gareng, Gareng lari menyelamatkan diri,

Pusaka Nenggala tidak mengenai Gareng, tetapi mengenai bumii. Sehingga bumi berteriak mengutuk Prabu Baladewa.

Sebenernya bukan bumi yang berteriak, tetapi Gareng, salah satu punakawan yang di suruh Prabu Kresna berbuat demikian.

Prabu Baladewa ketakutan, Prabu Kresna menyarankan, agar bertapa di Grojogansewu.

Cerita saya tuntaskan, sebenarnya

oleh Batara Penyarikan, Nama Prabu Baladewa sudah dimasukkan dalam catatannya. didalam perang Baratayuda besok.

Prabu Baladewa telah di stel perangnya dengan Antasena, Antareja dan Wisanggeni. Namun karena ketiga

satria ini memiliki senjata yang luar biasa, kalau sekarang mungkin setingkat nuklir, sangat membahayakan umat. Mereka

mungkin bisa memusnahkan Kurawa, tetapi imbasnya Pandawa juga akan tewas semua, dan bahkan bisa menghancurkan dunia. Maka salah satu jalan, Prabu Kresna menghadap Batara Guru, agar ketiga satria itu dikenmbalikan ke Kahyangan, karena mereka bertiga juga keturunan dewa. Antareja keturunan Dewa Antaboga, Antasena keturunan Batara Baruna, sedangkan Wisanggeni adalah keturunan Batara Brahma. Batara Guru merestui, mereka pun pulang kekahyangan.

Mengenai perkenalan dengan 100 Kurawa, kami sebelumnya hanya mengenal beberapa Kurawa, seperti Suyudana, Dursasana, Citraksa, Citraksi, Citrayuda, Durmagati, Kertawarma dan Dewi Dursilawati, disamping tokoh diluar Kurawa, yang mendukung Kurawa, seperti Baladewa, Adipati Karna, serta Guru Besar Pandita Durna, Krepa dan Eyang Bisma dan Prabu Drestarastra tentunya.

0 komentar:

Poskan Komentar